Spekulasi Politik Soal Kunjungan AHY ke Megawati, Demokrat: Tunggu Saja Tanggal Mainnya







GELORA.CO - Kunjungan Komandan Kogasma Agus Harimurti Yudhoyono dan adiknya kandungnya Ibas Yudhoyono ke kediaman Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarno Puteri dan Presiden Jokowi adalah tradisi yang baik dan mampu menurunkan tensi politik pasca Pilpres 2019.

egitu kata Ketua DPP Partai Demokrat Jansen Sitindaon di Jakarta, Kamis (6/6).

"Kedatangan Mas AHY dan Mas Ibas ini untuk menjaga tradisi politik kita yang sejuk, apalagi ini kan baru saja selesai Pemilu yang suasananya cukup panas," kata Jansen.

Jansen menambahkan, sikap yang ditunjukkan oleh kedua putra Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sedikit banyaknya berpengaruh untuk mendinginkan ketegangan yang sempat terjadi di masyarakat.  

"Karena itulah sesungguhnya harapan rakyat di bawah sana dari para pemimpinnya. Sejuknya komunikasi antar para pemimpin ini pasti akan ikut menyejukkan suasana di bawah. Karena hal-hal baik yang terjadi di atas pasti akan ikut mengalir ke bawah," ujarnya.

Menurut Jansen, kunjungan AHY dan Ibas merupakan kunjungan silaturahim lebaran sebagaimana umumnya. Sebagai anak muda sowan ke yang lebih tua, termasuk ke Ketua Umum PDI-P dan Presiden Jokowi.

"Kedatangan Mas AHY itu sebenarnya murni silahturahmi hari raya ya. Mas AHY selaku yang lebih muda mendatangi Ibu Mega dan Pak Jokowi selaku pemimpin yang lebih senior, untuk saling bermaaf-maafan agar kembali fitrah," ujarnya.

Lebih lanjut, Jansen enggan berkomentar lebih jauh terkait kunjungan AHY dan Ibas sebagai upaya politik Partai Demokrat yang mulai merapat ke partai pendukung pemerintah yakni PDI-P.

Menurut Jansen, hal itu menjadi wewenang petinggi partai untuk menentukan arah partai Demokrat dalam perpolitikan tanah air. Ia hanya berharap komunikasi Demokrat dan PDI-P semakin lancar ke depannya.

"Soal-soal yang terkait membangun rajutan politik ke depan, sebaiknya kita tunggu saja tanggal mainnya ya. Karena dibahaspun "maqom" kita belum sampai untuk membahas itu. Karena inikan soal yang besar ya, jadi biarlah itu menjadi keputusan para pemimpin-pemimpin kita diatas," ungkap Jansen.

"Pasca silahturahmi ini harapan kita semoga ke depan komunikasi semakin lancar, cair dan tidak ada lagi sekat," kata Jansen mengakhiri. [ml]

Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: